LAZUARDI AKHLAK

LAZUARDI AKHLAK

BERBUAT BAIK DALAM SEGALA HAL /kultum Shalat Dzuhur Berjamaah Kamis, 7 Mei 2015 BY: MAMDUH BUDIMAN

Syaikh as-Sa’di berkata: Berbuat kebajikan (ihsan) itu ada dua macam:

1.Berbuat baik dalam beribadah kepada Sang Pencipta, dengan menyembah Allah seolah-

    olah melihat-Nya. Jika pun tidak melihat-Nya, maka Allah melihatnya. Yakni  bersungguh sungguh dalam menunaikan hak-hak Allah secara Ikhlas, dan menyempurnakannya.

2.Berbuat baik berkenaan dengan hak-hak mahluk.

Berbuat baik pada dasarnya adalah wajib, yaitu anda menunaikan hak-hak mereka yang wajib, seperti berbakti kepada orang tua, menyambung silaturahmi, dalam berlaku adil dalam segala muamalat, dengan memberikan semua hak yang diwajibkan atas anda, sebagaimana kamu mengambil apa yang menjadi hakmu secara penuh.

   Allah Ta’ala berfirman:

وَاعْبُدُوا اللهَ وَلاَتُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا وَبِذِي الْقُرْبَى وَالْيَتَامَى وَالْمَسَاكِينِ وَالْجَارِ ذِي الْقُرْبَى وَالْجَارِ الْجُنُبِ وَالصَّاحِبِ بِالْجَنبِ وَابْنِ السَّبِيلِ وَمَامَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ إِنَّ اللهَ لاَيُحِبُّ مَن كَانَ مُخْتَالاً فَخُورًا {36}

Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapak, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri.” (QS. An-Nisaa:36)

Puncak Tertinggi Akhlaq Seseorang adalah IKHSAN

Ihsan (berbuat baik) ialah mencurahkan semua kemanfaatan dari jenis apapun, kepada makhluk apapun. Tetapi itu berbeda-beda tergantung kepada hak dan kedudukan mereka, tergantung kadar kebaikan, besar kedudukan, besar kemanfaatan,dan tergantung keimanan dan keikhlasan orang yang berbuat kebaikan, serta faktor yang mendorongnya kepada hal itu. Tidak ada salah dan malu (gengsi) dalam berbuat baik..sekecil apapun dalam bentuk apapun dan dengan apapun, dengan ikhlash,,maka Allah SWT akan memberi kemudahan sewaktu kita sulit dan akan mencatat sebagai INVESTASI akherat. “Barangsiapa berkeinginan untuk kebaikan namun belum melakukannya maka dicatatlah untuknya sebagai satu kebaikan, dan barangsiapa berkeinginan untuk suatu kebaikan lalu melakukannya maka dicatatlah untuknya sebagai sepuluh kebaikan hingga tujuh ratus kali lipat” HR Imam Muslim Nomor 186

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Comments are closed.